Aku bertatih bukanlah kerana nama.. tetapi kerana akulah Serikandi Agama..

Sunday, May 27, 2012

FENOMENA INI...

Assalamualaikum...

Post kali ni, simple je.. Tetibe je terfikir nak share dengan antum semua. Sebenarnya ni pasal satu situasi yang berlegar-legar di sekeliling ana.. dan... mungkin antum semua juga. Bila teringat nak post pasal perkara ni, tiba-tiba ana teringat kata-kata ustaz ana semasa ucapan beliau:

"trend orang sekarang, ramai yang berlari-lari nak masuk ke neraka, jenuh nak tarik masuk syurga."


Riuh rendah seluruh dewan dengan tawa ratusan guru pelatih mendengar ucapan ustaz itu. Dalam bingit tawa, bagi ana sendiri, ucapan berunsur humor itu berbaur peringatan kepada pendengarnya. Dalam bahasa jenaka yang ringkas, sebenarnya ustaz itu menunaikan tuntutan amar makruf nahi munkar di dalam ucapannya, juga mengajak kami bersama-sama melaksana tuntutan itu. Firman Allah swt dalam Surah Ali Imran ayat 104:

"Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak Yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). dan mereka Yang bersifat demikian itulah orang yang berjaya".



PUTARAN RODA ATAU SISTEM 'SWITCH'??

Kita kembali bercakap mengenai situasi-situasi yang berlegar-legar disekeliling ana, tapi, sebelum ana cerita, tengok ni:






Alhamdulillah, dah ramai mereka yang telah mendapat hidayah daripada Allah. Masing-masing melakukan perubahan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Menyedari hakikat sebenar kehidupan insani:

 “dan tidaklah  Kuciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepadaKu.” (surah Az-Zariyat:56)

Apabila bercerita tentang kuasa veto Allah yang memberikan hidayah teringat tentang bagaimana Baginda s.a.w yang cuba mengislamkan pak cik kesayangannya Abu Talib. Namun, apakan daya Baginda juga seperti kita, hamba Allah yang hanya mampu menunjukkan jalan.

Akhirnya, Abu Talib meninggalkan anak buah kesayangannya didalam kekufuran. Sirah ini masyhur. Hampir setiap tafsir menceritakan kisah apabila tiba di ayat 56 dari surah Al-Qasas, yang bermaksud:

“Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam)”

Dalam suasana bahagia dan penuh bersyukur tatkala kita melihat ramai yang kembali kepada Islam, mahu menjunjung penuh kesyumulan dan membela kesuciannya, kita juga melihat bagaimana segelintir kelompok yang lahir dan dibesarkan dalam didikan Islam kelihatan sedikit demi sedikit meninggalkan ajaran agama tercinta. Yang lebih menyedihkan, sebahagian daripada mereka sanggup pula menjual agama demi kepentingan keduniaan, demi kebebasan yang sementara di dunia, padahal asalnya mereka merupakan golongan-golongan berstatus 'ahli agama'. Sebak hati mendengar dan melihat kehanyutan mereka, lagi sebak mendengar mereka terus-menerus menjadi  fitnah kepada Agama Islam sendiri, sedangkan suatu masa dahulu, merekalah yang mengajak insan lain agar kembali kepada Islam. Firman Allah dalam surah As-Saff, ayat 2-3:

"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya."

Nauzubillah min zalik...

Setengah-setengah orang kata, hidup ini umpama putaran roda, tapi, bagaimana jika roda itu terhenti sebelum sempat ia berputar kembali? Adakah ianya akan terus kekal dan bertukar menjadi sistem 'switch'?

Allahurabbi...

Semoga kita semua tergolong daripada hamba-hambaNya yang mendapat rahmat dan hidayah, serta keampunan dariNya hingga ke akhir hayat. Amin, Ya Rabb..









Apa kata anda:

0 pelajar nak bagi pandangan:

Post a Comment