Aku bertatih bukanlah kerana nama.. tetapi kerana akulah Serikandi Agama..

Thursday, June 3, 2010

KU KEJAR CINTA??


“kalau kita tak mendengar tazkirah lebih dari 3 hari,hati kita akan mati”


Kata-kata ini amat sesuai dengan diriku.. sementelah lagi selepas kaki melangkah ke IPTA. Amat kurang aku mengisi hatiku yang dah laparkan pengisisan rohani ini dengan tarbiyah hati... bila dah agak “lalai” ini, banyak saja anasir-anasir luar yang masuk...yerr kan, antivirus yang ku guna dah lama tak di updatekan dengan tazkirah..

Saban waktu,aku selalu lihat roommate kuberbalas-balas mesej dengan si buah hatipengarang jantung..terdetik juga di hati perasaan iri..sebelum ini aku sentiasa di beri peringatan oleh sahabat-sahabat tentang couple ni... tiada istilah couple alam islam. Yang ada hanya jalan-jalan yang dapat melorongkan kea rah perzinaan..

“tiada hubungan antara lelaki dan perempuan melainkan perkahwinan”

“la taqrabuz zina! Menghampiri zina pun dah tak boleh,apalagi melakukan zina..menghampiri tu termasuklah bercouple dan bergaul bebas antara lelaki dan perempuan,zina ni,boleh jadi zina hati,mata telinga,dan lain-lain” nasihat seorang sahabat ku dalam satu majlis ilmu di sekolah dulu..

Tapi,selepas masing-masing bawa haluan sendiri,tiada lagi nasihat yang mengunjung tiba..yang ada hanyalah nafsu muda yang ingin bebas setelah lama di biuskan dengan ingatan dan nasihat sahabat-sahabatku...

Akhirnya aku berkenalan dengan ‘seseorang’..mulanya sebab tersilap call.. aku terlupa akan kata-kata yang pernah kuucapkan pada seorang sahabatku

“Suhana, kalau boleh cuba elakkan bercakap dengan lelaki dalam telefon untuk mengelakkan zina hati dan telinga,mungkin kita kata,kita leh kawal hati kita,tapi macam mana dengan lelaki tu?? Klau bercakap sudah pasti akan bergelak ketawa,dan seikit sebanyak ia akan mencetuskan satu perasaan lain di hati masing-masing.”

Dan juga kata-kata ustazahku.....

“dua orang (lelaki dan perempuan) yang bercakap dalam telefon di tempat yang sunyi,sama saja dengan berkhalwat..yang bezanya tak Nampak muka secara zahir,tetapi hanya di imaginasikan di depan mata..lain lah kalau ber9cakap dengan ibu bapa dan kawan-kawan,intonasi suara dan apa yang di cakapkan tuboleh di kawal lagi,tapi kalau sorang-sorang alam bilik??mula tu ok lagi,Tanya khabar jer, lama-lama, antum fikir sendiri..”

Benarlah Allah akan uji setiap bait kata yang terucap di bibir kita,itulah yang berlaku pada diriku. Pada mulanya aku sekadar menganggap Irfan sebagai kawan biasa sementelah lagi aku sebenarnya agak malu dengan lelaki sebelum ini..tapi lama- kelamaan,dari sekadar teman biasa dah jadi agak ‘luar biasa’..diriku semakin hanyut dengan cinta manusia yang penuh dengan kepura-puraan tapi di sebalik kepuraan itulah aku tetap berada dan hinggap. Terasa agak pelik dan janggal bunyinya.. masa tu, terselit juga satu perasaan bersalah pada diri sendiri. Lebih-lebih lagi perasaan takut dan malu pada Allah masih ada..tapi perasaan untuk enjoy lagi mendominasi diri, “muda hanya sekali, so, Kita enjoy!!” entah macam mana aku boleh terlupa. Ya!!! Muda memang hanya sekali,tetapialangkah eloknya masa mua itu aku gunakan untuk gerek kerja islam? Membantu teman-teman yang masih lagi di ulit mimpi indah yang tak berkesudahan..dan sudah tentu membantu diriku sendiri

tapi, saat itu diriku juga masih terumbang-ambing. turut sama 'berganding bahu' ke arah perkara yang tak elok. masih lagi perlukan seseorang untuk membangunkan aku daripada angan-angan yang tak berkesudahan.

"niza, esok keluar nak?? kita tengok wayang.." ajakan irfan membuatkan aku terfikir sejenak, TENGOK WAYANG!! sepanjang usiaku, aku tak pernah tengok wayang..bukan kerana di tempatku dulu tak ada panggung wayang melainkan hatiku sentiasa berfikir bahawa tempat tu tak sesuai dengan diriku..

aku serba salah, antara naluri hatiku dengan ajakan seseorang yang isitmewa. mana lagi penting?? alhamdulillah irfanl dapat terima yg aku tak nak tengok wayang walaupun pada mulanya dia agak kecewa..last2, dia dtg kat kampus aku jer,,masa tu aku mampu lagi menolak, akan datang??



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>



sampailah satu ketika,tika itu aku dalam perjalanan balik kg sempena cuti semester,,aku solat subuh di sebuah surau..tetiba jer seorang adik, (lebih muda dariku,mungikn masih skolah mngah) bertanyakan maksud surah as-soff ayat 3-4.walaupun aku rasa agak pelik, tapi aku tengok jugak ayat yg adik tu tunjukkan. patutlah dia guna al-quran yang tak ada terjemahan,then, aku menunjuk ke arah tafsir yang ada kat surau tu. adik tu kemudiannya ambil tafsir tersebut,dan menyuruh aku membacanya...



"mengapakah kamu katakan apa yang tidak kamu kerjakan? sesungguhnya Allah benci pada sesiapa yang mengatakan sesuatu yang tidak di lakukannya.."



aku terkedu seketika, ya Allah, apa yang dah ku lakukan selama ini... tanpa sedar manik2 airmataku luruh tanpa rasa segan dan malu. selepas itu baruku sedar rupa-rupanya adik yang menegurku tadi adalah juniorku masa bersekolah dulu. hatinya tergerak mahu menyapaku selepas melihat caraku berpakaian kini... (pakai lebih kureng ajer dan tak menepati cara berpakaian yang seperti di sarankan oleh yisuf al-qadrawi seorang ulama' yg disegani) apa yang di tekankan oleh yusuf alqadrawi ialah tidak terlalu jarang dan tidak terlalu nipis,tidak menjolok mata dan menampakkan susuk tubuh dan semua ini hendaklabh berlaku secara serentak..kata2 yg acap kali ku sebut tika majlis ilmu di sekolah dulu..



aku mendakap tubuhnya dan mengucapkan terima kasih atas tegurannya yg ku kira amat berhikmah..tanpa perlu bersyarah panjang,hanya sekadar menggunakan ayat alquran yang mampu meluruhkan hijab yang mengaburi mataku sebelum ini....hatiku tak putus2 mengucapkan syukur pada Allah. walaupun diri ini sentiasa lalai dan leka dengan secebis nikmat dunia,tapi Dia masih berikan aku peluang untuk mengislah kembali jawahirku..syukur padaMu Ya Rabb....



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>



dan mungkin,ianya satu kbetulan ataupun satu rencana yg telah di rancang oleh Allah ke atasku..seorang sahabatku mengirimkan 1 sms yg meruntun hatiku walaupun agak ringkas.



'sahabatku,apa khbar imanmu tika ini?? salam ingatan dari shabat untuk sahabat tersayang"



sudah agak lama aku tak mendengar kata2 ini.... "apa khabar wahai imanku saat ini?? adakah di tahap yang terlalu kronik hingga perlukan syifa' segera?? naudzubillah"...

segala perbuatan yg telah ku lakukan dulu terbyg d mata..ligat bermain2 di tubir fikiran seolah2 tersenyum mengejek bhwa drik tlah kalah..kalah pada gelonjak nafsu muda dan pada naluriyg inginkan keseronokan palsu smata2..kalah?? adakah aku benar2 kalah??



cepat2 gambaran itu ku tepis bila ku rasa perasaanku kembali berbolak-balik..ya Allah, kau tetapkan hatiku pada jalanMu ya Allah..jln yg Engkau redhai...dan jalan para pencinta Mu ya Rabb..ya!! aku akan cuba bangkit kembali..sebab ku tahu,aku masih ada Tuhan yag takkan tinggalkan aku keseorangan...

Allah, yang maha pengasih dan pengampun...



"sahabat,terima kasih atas ingatan tulusmu..ketahuilah sahabat,hatiku tika ini menangis hiba lantaran sikap dan jawarihku sedikit tersasar,, perasaan inginkan keseronokan telah menguasai diriku...sahabat,jgn terkejut andai mendapat berita tentangku yang agak terleka dgn cinta manusia dan zaman remaja yg amat mencabar ini.. Alhamdulillah,Allah etlah memberiku kesedaran bhwa apa yg sedang ku lakukan adalah salah melalui seorang teman..kini, aku ingin bangkit kembali dan mengotakan janji yg pernah terlafaz dahulu...

janji yg di ucapkan di hadapan ustazah solehah dan sahabat2 bhwa diri ini mahu menjdi mata2 rantai perjuangan as-syahid imam hassan al banna.."



sejujurnya aku membalas sms sahabatku itu,,sebab,memang itulah hasrat hatiku kini...akan ku cuba lupakan dan jauhkan perasaan terlalu cintakan dunia ...janji yg pernah terluah,sedikit sebanyak akan ku cuba tunaikan.....

********************************************************************


"irfan, saya minta maaf byk2 klau kata2 saya ni membuatkan awk kcewa..tapi sya nak awak tahu kekecewaan sekarang amat kecil berbanding kecewanya iman kita tatkala melihat kita berhubung sebegini.. saya nak awak tahu,perhubungan sebegini takkan ke mana..saya sudah sedar apa yg berlaku dan amat berharap awak juga sedar bhwa jodoh pertemuan e2 d tangan Allah..hanya Dia yg dapat menyatukan hati2 hambaNYa. kalau boleh,kita sama2 mengislahkan diri kembali dan merenung dgn mata hati setiap apa yang kita lakukan.. insya Allah, kalau ada jodoh,kita akan berjumpa lagi dalam situasi yg berbeza

~niza~



sepucuk surat perpisahan ku berikan kpd irfan., ku doakan agar dia fham dan dpt menerima keputusanku dgn hati yg terbuka. apa yg ingin ku lakukan sekarang ialah mneruskan perjuangan as syahid imam hasan al banna d kampus ku skarang... "jika kamu mengejar akhirat,nescaya dunia akan mengejarmu..insya Allah...".....

Apa kata anda:

0 pelajar nak bagi pandangan:

Post a Comment