Aku bertatih bukanlah kerana nama.. tetapi kerana akulah Serikandi Agama..

Friday, November 8, 2013

PINDAH


Assalamualaikum...

Mohon maaf kepada sahabat2, akhirnya selepas 4 tahun, ana mengambil keputusan untuk membuat satu lagi blog baru. Segala update terbaru ana akan post di blog baru. Oleh itu, sudi2lah kiranya sahabat2 mengunjungi ana di blog baru.. Jazakallahukhair...

http://kalimahqalam.blogspot.com/

Friday, May 3, 2013

KERDIL


Kebelakangan ini bagaikan ada sesuatu yang mengetuk-ngetuk pintu hati. Ketukannya begitu kuat dan menggetarkan. Lalu, ana mengambil keputusan untuk duduk mengasingkan diri buat beberapa ketika. Dalam proses mencari hakikat apa sebenarnya yang menggusarkan hati ini, sebenarnya, ana gelisah juga. Takut-takut ketinggalan dalam melaksana kerja-kerja Islam.

Rugi.. rugi...
Hati bagai meronta lagi menyuruh tenaga ini pintas diatur ke medan juang..
Adakah ini gejala futur?
Nauzubillah...



LEMAHNYA WAHAI DIRI!

Ana lihat sahabat-sahabat. Ramai yang rela terjun bertempur di medan masing-masing. Room mate yang paling dekat dengan diri ana sendiri pun, punyai izzah yang tinggi dalam perjuangan seorang wakil pelajar walau dia sering nampak bersahaja. 

Dan...

Sahabat-sahabat lain, juga dengan wadah masing-masing...
Berprogram..
Merangka itu dan ini..
Berucap dihadapan tanpa gentar..
Langkah dengan penuh semangat!

Sementara ana masih dalam kekalutan dan kegusaran. Masih dengan dugaan-dugaan lama yang sahabat-sahabat lain telah maju setapak, bahkan ada yang bertapak-tapak meninggalkan diri.

Dari kejauhan ini ana melihat mereka semakin mengorak langkah. Namun, diri ini masih di sini.
Kerja yang tidak seberapa...
Namun sakitnya menimbun.
Mungkin juga kerana belum sepenuhnya meraih ikhlas..
Atau mungkin kerana jiwa ini belum cukup tabah dan kental..

Aduhai... LEMAHNYA DIRI INI!


UZLAH 

Hendak diluah kepada mereka, rasanya lidah ini tidak layak untuk berkata-kata. Juga tidak adil rasanya mengadu pada yang lebih banyak bebannya. 

Lantas diri mengambil keputusan untuk duduk dan merenung kembali.

Selama ini....Betapa langkah demi langkah sudah dilalui untuk sampai kepada diri yang sekarang.. Korban masa, korban tenaga, korban wang ringgit, korban kerehatan diri, semuanya berputar pada aras 360 darjah berbanding masa lalu, di mana diri ini hanya seorang insan yang penuh dengan spekulasi dan melangkah ikut mana kaki suka dilebarkan, ibarat kereta api yang tidak berlandasan, tanpa tahu destinasi yang pasti..

Betapa wasilah dakwah ini benar-benar membawa diri berjalan betul-betul di atas landasan.





Hati meronta-ronta lagi..
Tidakkkk!!!
Diri tidak ingin keluar dari landasan yang sudah pasti betulnya!
Tidak!!!
Tidak mahu diri ini futur..

Namun, sekuat jeritan hati itulah, pada suatu sudut yang lain hati ini juga seperti bersuara, suara lesu yang lemah meratap-ratap, hiba dengan kelemahan diri sendiri..


MELIHAT SEKELILING.. KERDILNYA DIRI!

Dalam sepi keterasingan uzlah diri, ana sempat-sempatkan juga melihat sekeliling. Dan pada ketika itulah, terasa apa yang dilihat di sekeliling, semuanya jauh lebih kuat.. KUAT berbanding diri ini..

Seawal pagi mata ini melihat Mak Cik Cleaner memulakan kerja membersihkan seluruh kawasan institut. Cukup sabar dan cekal membelah pagi membersihkan seluruh aras dan kawasan...

Tabahnya dia,
Sabarnya dia,
Cekalnya dia,
Kuatnya dia....

Masuk ke bilik kuliah, di sapa rakan-rakan sekelas dengan ceria,

Mereka masih punya kekuatan untuk tersenyum..
Ada kekuatan untuk berukhuwwah..
Bahkan masih punya kesabaran melayan kerenah diri yang tidak menentu..

Allah...
Terasa diri tidak punya kekuatan itu!

Pulang ke asrama melihat keletah anak manja seorang warden,
Anak kecil ini memulakan setiap harinya dengan penuh bersemangat,
aduh.... tewas diri ini!

Melangkah ke kafeteria melihat pekerja-pekerjanya gigih melaksanakan tugas,
Mengangkat barang-barang dan perkakasan yang berat setiap hari,
Kerja hampir 20 jam membanting tulang...
Tapi ana??

Menghubungi ibu lewat telefon,
Bertanya khabar...
Ibu walaupun sudah lama sakit-sakit,
Sudah bertahun kekurangan upaya,
Masih juga mampu meneruskan rutin,
Masih dapat ana bayangkan senyumannya,
Dari nada ceria yang menghiburkan itu..
Tapi, anaknya ini.....

Seolah-olah kehilangan kekuatan.........

Melihat semut yang berjalan itu pun...
Burung yang terbang itu pun...
Rumput-rumput yang sentiasa berzikir itu pun...

Ya Allah.. Hamba kerdil ya Allah...






MENCARI SPIRIT YANG HILANG

Berapa banyak masa yang dihabiskan untuk menangisi hakikat tulang empat kerat yang kudratnya jauh lebih lemah tanpa di jangka..

Namun, diri ini sedar, masih banyak yang perlu dilakukan di jalan ini...
Diri, kuatlah...
Kuatlah....
Kuatlah....

Islam tidak memerlukanmu,
Namun engkau perlukan Islam...

Bangunlah....
Bangkit kembali.....
Walaupun langkahmu longlai..
Tapi....
Teruskanlah jua.... teruskanlah..
Perjalanan masih jauh...
Masih penuh liku...
Jangan pernah patah di permulaan jalan...
Sedangkan onak dan duri masih banyak lagi belum dicantas dihadapan...
Penghujung jalan ini pasti tidak akan sia-sia...

HIDUP MULIA, MATI SYAHID!








Wednesday, March 6, 2013

TRAVELOG TEPI SEORANG PENULIS


Assalamualaikum..

Keinginan membuak-buak untuk update blog, sentiasa berperang dengan aktiviti harian sebagai pelajar di institusi ini. Bak kata ustaz ana, kalau tak dapat buat semua, jangan tinggal semua.. Betul lah tu.. Konsep istiqamah tu kena ada, walaupun amal kebajikan yang di buat sedikit.

Mengapa ana menulis?



Tak ramai yang ingin tahu. Jadinya ana abaikan untuk menjawab persoalan ini.. Suatu ketika dahulu.

Sahabat-sahabat pun, cukup ramai yang hanya faham ana suka menulis. Ramai juga yang bagi sokongan moral, kata-kata semangat dan taujihad supaya ana terus kekal menulis dan menulis lagi. Terima Kasih, sahabat-sahabat seperjuangan. 

Tentunya, prioriti utama seorang da'ie menulis untuk menyeru manusia kembali kepada Allah. Ana tidak mahu huraikannya terlalu panjang, kerana sahabat-sahabat pastinya sudah maklum dengan kata-kata: "Niatkan sesuatu ikhlas, Lillahi Ta'ala"...Dan juga hadis tangga pertama dalam buku 'Matan Arbain' itu juga, pastinya ramai yang telah hadam.

Memang,

dari dulu ana memang suka menulis. Sejak di bangku sekolah rendah, bermula dengan tulisan-tulisan tepi seorang budak hingusan yang suka menyimpan diari merah jambu di bawah bantal sebagai 'Top Secret'. Itulah masa kecil ana serba ringkasnya. Sejak tadika lagi, ibu dan ayah selalu bawa ana dengan kakak ke Perpustakaan, namun kebiasaan itu pupus setelah corak kehidupan berubah, apabila kami berpindah untuk membesar di kampung. Entah kenapa. Mungkin sebab kedudukan kampung jauh dari bandar. 


Ingat lagi, masa tu, zaman ekonomi meleset, dan ramai penjawat awam diberhentikan perkhidmatannya, salah seorang termasuklah ayah.Jadi, sejak darjah 2 hingga ke tingkatan 3, ayah menyara hidup kami dengan berniaga kedai runcit. Kadang-kadang menjadi imam dan penceramah tidak rasmi di masjid kampung kami. Sementelah Ibu pula ajar mengaji di kampung sebelah. Masa tu, kalau dapat duit lebih, ana habiskan untuk membeli buku yang cantik-cantik, pen yang best, supaya ada motivasi lebih untuk menulis. Tak kisah la. Menulis apa sahaja, janji ianya dikatakan menulis. Masa tu, manalah tahu buat blog, facebook pun takde. Itu sajalah yang mampu ana buat.Kakak kata ana ni suka membazir, beli buku, tulis-tulis kemudian koyak. Tapi, dia tak tahu, ana koyak sebab malu ayah, ibu, kakak baca karya-karya masa tu. Masa tu memang cukup bermotivasi untuk menulis, tapi langsung tak nak ada orang lain baca, tambahan pula ada kakak yang suka mengusik ana.Menjadikan ana lebih malu. Aduhh...

Sampai waktu sekolah menengah, ana sambung hobi menulis itu. Kalau beli buku latihan cap lencana sekolah, paling tidak ana spare kan sebuah buku kosong, untuk mengarang cerpen-cerpen dan sajak-sajak. Masa tu zaman 'jahiliah' lagi. Karya ana mula diselitkan sedikit unsur-unsur Islamik, maklumlah dah masuk SMKA.. tapi mengikut arus semasa yang ketika itu ligat memutarkan lagu-lagu nasyid cinta remaja yang konon islamik la.. Maka, begitulah juga cerpen karangan ana. Tambahan pula dengan ilmu yang agak cetek, seronok sahaja ana menulis. Menjejak kaki ke alam pengajian tinggi barulah sedar apa implikasi buruknya.. Buruk.. buruk sungguh..

Tapi zaman tu, seusai sebuah buku latihan habis ana kerjakan dengan beberapa buah cerpen, maka adalah pelajar-pelajar perempuan yang pinjam. Kalangannya termasuklah senior dan junior. Yang tak best pula, last-last buku tulisan ana mesti hilang 'disapu' si peminjam..




Zaman sekolah menengah jugalah, ana jadi seorang pelajar yang memang suka menghantar karya di setiap isu majalah sekolah. Memang menjadi suatu kewajipan masa tu. Sehinggalah pada suatu ketika, ana tersedar bahawa menjadi seorang penulis walaupun tidak sepopular penulis 'best seller book', membuatkan ana menjadi seorang yang sangat.... sangat.. pendiam. Pernah juga ana mendengar usikan rakan-rakan: "dia ni dalam seminggu, boleh kira berapa patah sangat dia bercakap"... Haha.. teruk sangat dah tu..

Maka, berbekalkan sedikit pengalaman yang ada, ana mencuba-cuba menceburi bidang 'atas pentas'.. daripada MTQ pemilihan wakil untuk syarahan agama di sekolah, terus menjangkau ke pertandingan peringkat Negeri Sabah, namun tewas di situ. Masa tu tujuan ana bukan untuk mengejar menang kalah, walhal untuk belajar kemahiran 'bercakap'.. Hahaha.. kelakar sungguh, sampai macam tu sekali.

Sedar tak sedar, seoronok juga mencabar diri sendiri untuk bercakap di depan orang. Sekurang-kurangnya ana dapat mengimbangi sikap pendiam dan perasaan malu yang membuak-buak dalam diri ana.Siri penglibatan ana dalam dunia 'atas pentas' ini berterusan sehingga bergelar sorang pendebat sekolah, seterusnya menjadi salah seorang ahli team pendebat institut pada tahun 2011. Namun, pada akhirnya, ana membuat keputusan untuk merehatkan diri daripada dunia perdebatan, atas beberapa sebab, dan salah satunya, ana akui dunia perdebatan ini merupakan suatu medan yang jika tidak diimbangi dengan cermat, tenang dan berhati-hati, boleh membawa pergaduhan dan pertelingkahan.Cukuplah ana dapat tahu asasnya sahaja, yang dapat ana gunakan pada masa-masa yang sesuai, masa-masa yang mendesak, apabila Islam perlu dipertahankan dengan kepetahan dan kelincahan hujjah yang bernas berlandas Al-Quran dan As-sunnah.. InsyaAllah. 



Awal 2008, ayah kembali bertugas di JHEAINS yang berpusat di Kota Kinabalu, Sabah. Jadi kami terpaksa berpindah sekali lagi ke Kota Kinabalu. Paling tak dapat dilupakan, seorang sahabat baik yang memang rapat dari zaman sekolah menengah waktu tu, mengejar ana hingga ke airport, namun gagal menemui ana di sana kerana 'flight' ana ketika itu sudah berlepas.

Bermula saat itu, ana akhirnya berdaftar secara rasminya sebagai seorang pelajar di sebuah sekolah yang suasananya jauh berbeza dengan sekolah dahulu tempat ana menuntut ilmu. Sebuah tempat yang cukup sederhana, tapi mengajar ana pelbagai hakikat hidup. Hakikat apa yang ana telah pelajari daripadanya? mungkin sahabat-sahabat telah tahu daripada entri-entri yang lepas.(klik sini)

Disini, ana terus dengan kegiatan penulisan. Tidak secara rasmi, namun cukuplah ana katakan ana berjumpa beberapa orang 'soulmate' yang berkongsi minat yang sama dan terkadang bertukar-tukar idea, bertukar-tukar karya. Lebih menariknya, salah seorang daripada mereka bukan sahaja kerap bertukar idea dan karya dengan ana, bahkan disebabkan nama dan rupa yang hampir seiras, guru-guru juga pernah tertukar nama ketika memanggil kami. Mungkin secara kebetulan.. tidak! ana tidak akan kata itu kebetulan, melainkan takdir Allah yang menemukan kami. Alhamdulillah..




Begitulah seterusnya, ana pada akhirnya setelah menamatkan zaman persekolahan, mula membuka laman blog sendiri sebagai medan untuk melanjutkan penulisan ini. Tulisan yang sebenarnya, bermatlamatkan bukan hanya semata-mata menyampaikan kepada orang tetapi juga peringatan buat diri sendiri. Islah nafsak, wad'u ghairak.

Kehidupan di zama pengajian tinggi, akhirnya menjadikan ana seorang yang serius bergiat dalam penulisan yang ana jadikan sebagai wasilah untuk ana menyampaikan dakwah, melaksana amar makruf nahi mungkar. Benarlah yang pernah seorang sahabat katakan, lebih banyak kita sampaikan, lebih banyak yang kita tahu. Mengapa begitu? Untuk pengetahuan sahabat yang dikasihi, dunia penulisan ini membuatkan ana lebih banyak membaca dan mengkaji sebelum menyampaikannya lewat penulisan-penulisan di blog, mahupun di laman facebook ana. Secara tidak langsung, minat ini rupanya mendorong ana untuk lebih banyak menuntut ilmu, supaya dapat dijadikan bekalan buat diri, dikongsikan kepada orang lain supaya ianya dapat dimanfaatkan bersama. Alhamdulillah.. Inilah rahmat dan anugerah kurniaanNya, yang sangat bermakna bagi ana.

Namun, dalam bidang ini, sesungguhnya ana akui, ana masih tidak punya banyak pengalaman berbanding mereka di luar sana.Antum semua bahkan lebih dari ana. Jauh lebih baik.. Untuk itu, pohon doa sahabat-sahabat, agar ana terus istiqamah dijalan ini. Mungkin, ana tidak sehebat Ustaz Azhar Idrus menyampaikan ceramahnya, mungkin ana tidak sebagus kumpulan UNIC dalam melantunkan alunan zikir lewat nasyidnya. Bukan juga sebaik Ustaz Zaharuddin yang laman blognya dikunjungi jutaan pembaca saban hari. Ana punya hanya sekadar audiens kecil ini.. Audiens yang sangat-sangat ana hargai kehadiran antum yang sudi turut membaca perkongsian demi perkongsian. Audiens yang ana anggap sahabat-sahabat dan saudara ana..

Buat antum semua, terima kasih kerana sudi menjadi audiens di teratak sunyi ana.


Saturday, January 19, 2013

ISU BAWANI KS VS SHARIFAH ZOHRA: DARI SUDUT PANDANGAN SEORANG PENDIDIK


LISTEN!
LISTEN!
LISTEN!

Pertama kali membuka Laman Sosial Facebook selasa lalu, ana di kejutkan dengan timbulnya perkataan-perkataan ini di status-status sahabat ana. Bukan seorang dua, malahan boleh dikatakan hampir semua mereka mengulang-ulang perkataan yang sama. Kenapa? seolah-olah suatu bentuk trend, atau, mungkinkah provokasi yang di mainkan oleh pihak-pihak tertentu, agar golongan mahasiswa mahu peduli atas apa yang berlaku. 



Kebetulan, malam itu diadakan  usrah santai yang dikendalikan oleh salah seorang senior ana di biliknya. Maka ana timbulkan isu ini agar ana dan sahabat-sahabat ana ketika itu dapat berbincang dan mengutarakan pendapat bersama. Alhamdulillah, usrah malam itulah yang membuka ruang dan peluang untuk ana melihat sendiri video yang sedang hangat menjadi topik perbincangan di rata-rata laman sosial. Setelah melihat dan menilai, hati ini terpanggil untuk menyuarakan pendapat sendiri. Sebelum pergi dengan lebih jauh, mari kita lihat sedikit fakta berkenaan dengan forum yang dianjurkan ini:



TAJUK: "SEIRINGKAH MAHASISWA DAN SISWI DENGAN POLITIK"


TARIKH: 8 Disember 2012
TEMPAT: Universiti Utara Malaysia, Sintok, Kedah
ANJURAN: Pertubuhan Suara Wanita 1 Malaysia (SW1M)
KEHADIRAN: 3000 Orang
MODERATOR: Ku Amirul Aziz Ku Seman (YDP MPP UUM 2012/2013)
AHLI PANEL:
1. Presiden Pertubuhan Suara Wanita 1Malaysia
2. Peter Yap (salesman)
3. Gulam Muzafar (banker)
4. Mazli Mutazam (Pengetua Kolej Proton, UUM)


KRONOLOGI KES: (DARIPADA SEORANG SAHABAT YANG MERUPAKAN SALAH SEORANG PELAJAR UUM)


[SEBELUM PROGRAM]


[1] TAJUK

Tajuk forum pada hari kejadian yang digembar-gemburkan ialah "Seiringkah Mahasiswa Berpolitik?" cukup jelas dan umum. Ini perkara pertama yang membuatkan saya mendaftar sebagai peserta tanpa berfikir panjang.

[2] MODERATOR

Moderator pada hari kejadian dikatakan saudara yang saya hormati YDP MPPUUM (gambar) sendiri iaitu Saudara Ku Amirul, dia adalah pimpinan tertinggi di dalam kampus ini, wajar bagi saya menaruh harapan besar untuk mendengar penjelasan beliau tentang "SEIRINGKAH MAHASISWA BERPOLITIK?".

[3] MISTERI PANELIS

Panelis jemputan pada hari kejadian di"rahsia"kan, saya ini jiwa ingin tahu, jiwa mencari ilmu, jiwa mencari solusi, apabila panelis di"rahsia"kan, hati saya membuak-buak mencari siapakah mereka? Sememang hati saya berteka-teki mungkinkah tokoh-tokoh ilmuan negara? Ataupun ahli akademik yang berautoriti tinggi akan mengupas tajuk ini.


[SEWAKTU PROGRAM]

~SEJAM AWAL PROGRAM~

Saya berada di sana 9.15 pagi lebih kurang. Saya masuk dewan, dan saya lihat background pentas tertulis satu tajuk yang berlainan dengan apa yang saya ketahui sebelum ini, adakah tajuk diubah? Menunggu dan menunggu lebih kurang pukul 10 pagi barulah persoalan penulis terjawab dengan ketibaan VIP jemputan dan panelis diumumkan.
Antara 4 panelis :
1. Presiden Pertubuhan Suara Wanita 1Malaysia
2. Peter Yap (salesman)
3. Gulam Muzafar (banker)
4. Mazli Mutazam (Pengetua Kolej Proton, UUM)

~ 2 JAM AWAL PROGRAM~

Saya sedikit kecewa dengan senarai panelis yang ada namun kerana jiwa ini dahagakan penjelasan mengenai isu ini, terus berada di dalam dewan terbabit moga-moga, mereka dapat mengulas tajuk ini dengan baik. Malang kerana apa yang saya hajati tak tercapai dan lebih malang lagi forum telah berubah kepada isu kepimpinan wanita, dan ini senarai isu yang dimainkan:

[1] Ambiga pencetus demokrasi.
[2] Kes Nurul Izzah dengan kebebasan beragama.
[3] Bersih.
[4]Mahasiswa berdemonstrasi PTPTN.

Dari 10.00 pagi sehingga 12.30 tengah hari, isu ini lah yang diulas, langsung tiada hujah ilmiah dan hanya membawa pandangan sebelah pihak, berulangkali panelis-panelis di atas sana menyatakan bahawa mereka tidak berpolitik kepartian tetapi ingin menunjukkan pimpinan wanita yang bermasalah di negara dan ingin dijadikan iktibar, saya akur! Tapi kenapa pimpinan pembangkang sahaja yang diserang? Maksumkah pimpinan wanita kerajaan? Mana kes menteri Shahrizat Jalil dengan NFC? Kes "First Lady" Rosmah Mansur dengan cincinnya? Satu sahaja ingin saya utarakan, adakah adil kamu menyerang sebelah pihak hanya kerana "mereka" berhaluan kiri?

~SEJAM SEBELUM TAMAT PROGRAM~

Saya melihat di sebelah, seorang peserta sedang menulis di satu helaian borang. Bila saya perhatikan, ada yang tidak kena dengan helaian borang ini, yang menganjurkan adalah NGO tetapi kenapa di bawah helaian kertas ini berisikan biodata diri dan tempat mengundi dun dan parlimen.

Bila saya tanya kepada peserta terbabit dari mana datangnya, rupanya borang itu diedarkan awal program lagi, patutlah saya tak dapat kerana agak lewat. Saya ambil gambar borang untuk mencari jawapan kenapa borang ini agak ganjil pada pandangan saya. Kemudian sesi soal jawab dibuka, saya sudah bersedia ingin bertanya, malang terus berpanjangan apabila dua soalan sahaja dibuka. Tidak sempat saya sampai di mikrofon untuk bertanya soalan di tengah-tengah dewan itu sesi soalan telah ditutup. Saya mula rasa "semacam". Saya tahu bukan saya sahaja yang ingin bertanya tetapi tidak berkesampaian, selepas jawapan diberikan oleh Puan Sharifah, tiba-tiba beliau meminta kami berdiri, dan kemudian YDP MPP menjadi ketua membaca ikrar. Saya tidak mengikutnya kerana saya langsung tidak jelas apa yang ingin diikrarkan sebenarnya (mungkin tidak teratur seperti yang sebenar tetapi secara asas beginilah).

~MISS BAWANI MENGHANGATKAN SUASANA~

Selesai sahaja ikrar, sejurus sahaja semua dipersilakan duduk, sedang asyik Puan Sharifah bercakap di hadapan, satu suara minta untuk diberi perhatian kerana ingin melontar pendapat. Ya itu adalah Bawani. Perisitwa inilah yang menjadi bualan sekarang, dan mengegar satu Malaysia.


[SELEPAS PROGRAM]

Selesai forum, 2000 peserta sekali lagi diberi makanan tengah hari percuma. Ramai yang berbicara kejadian panas ini, tetapi hanya berlegar di kalangan pelajar UUM. Ada yang menyokong dan ada yang mengkeji tindakan Bawani. Tetapi sebulan selepas program ini berlangsung barulah isu ini tersebar dan menjadi bualan seluruh Malaysia.


DARI KACA MATA SEORANG PENDIDIK




Baiklah, antum para pembaca mungkin memiliki respon yang pelbagai bagi insiden ini. Beberapa persoalan yang timbul selepas membaca kronologi kisah isu ini, dan meliht sendiri video tersebut, serta mengkaji beberapa aspek berkenaan dengan isu ini, sebagai seorang pendidik, maka ini respon ana:

1. Berkenaan isu panelis yang di rahsiakan dan penukaran tajuk forum secara drastik, serta kupasan-kupasan isu di dalam forum.

Seharusnya pihak penganjur tidak sepatutnya berahsia berkenaan dengan identiti panel-panel jemputan yang hadir untuk mengupas isu ini. Mahasiswa patut tahu krediliti panelis-panelis ini dalam mengupas isu politik yang diketengahkan. Ana percaya, mahasiswa-mahasiswa kita mempunyai kualiti dalam membuat penilaian kerana mereka di didik begitu. Dalam pembuatan tugasan kerja kursus/ assignment misalnya, mahasiswa-mahasiswa kita membuat rujukan daripada tokoh-tokoh terkemuka yang arif mengenai tajuk-tajuk tugasan yang diketengahkan. Kalau tak cukup yakin lagi, maka mereka membuat rujukan kepada pensyarah-pensyarah yang bertauliah, berkelulusan dari universiti-universiti terkemuka seluruh dunia.

Oleh yang demikian, adalah HAK MUTLAK para mahasiswa yang menghadiri forum ini, untuk tahu adakah panelis-panelis yang diketengahkan bagi mengupas isu ini cukup autoriti untuk bercakap di hadapan. Adilkah isu ini dikupas oleh seorang presiden pertubuhan yang disahkan bukan seorang tokoh politik? atau seorang banker? ataupun seorang 'sales man'? Maka wajar, penjelasan berkaitan isu yang ditimbulkan, jelas berat sebelah, mengambilkira kepentingan pihak-pihak tertentu sahaja. Apa fungsi borang-borang berunsur politik kepartian yang perlu diisi para mahasiswa ini?

Justeru, ana melihat tindakan-tindakan ini hanyalah umpan-umpan yang di mainkan oleh pihak-pihak tertentu untuk memancing mahasiswa-mahasiswa yang dahagakan ilmu dan penjelasan ilmiah. Program ilmiah tidak seharusnya di campur adukkan dengan perancangan-perancangan halus untuk berkempen, tidak kiralah sama ada pihak berkenaan kerajaan, ataupun pembangkang sekalipun.

2. Kelantangan Bawani

Ada pihak yang mengatakan kurang setuju atas kelantangan Bawani yang kelihatan mengkritik habis-habisan dan menimbulkan beberapa persoalan berunsur sokongan terhadap parti pembangkang, bertentangan dengan apa yang dibawa oleh panelis-panelis di dalam forum ini.Memetik kata-kata sahabat dari UUM ini:

"Dan pihak penganjur mempersoalkan kenapa tidak bertanya sewaktu sesi soal jawab dibuka, saya rasa penganjur perlu sedar bahawasannya penganjur hanya membuka 2 soalan untuk kami bertanya sedangkan TAJUK forum belum lagi terungkai!"

Pertama, ana melihat, tidak salah saudari Bawani mengutarakan persoalannya pada masa yang tidak ditetapkan kerana mahasiswa seramai 3000 orang di dalam dewan hanya diberikan peluang untuk mengajukan 2 persoalan bagi topik yang hangat ini, sedangkan masih banyak lagi persoalan-persoalan yang belum terjawab. Hatta jika ia berunsur kepartian sekali pun, ianya masih tidak salah kerana panelis-panelis juga secara halusnya membawa unsur-unsur tersebut dalam kupasan mereka. Maka agak mustahil jika tidak ada 'counter back', atau respon berbeza daripada 3000 orang pelajar yang mempunyai fahaman dan buah fikiran yang berbeza. Hal ini juga menunjukkan bahawa beliau seiring mengikuti perkembangan politik. Perlu kita lihat, Saudari Bawani bercakap dengan menghuraikan fakta-demi fakta yang menunjukkan kepekaan beliau, maka beliau perlu diraikan di dalam majlis-majlis ilmu begini, sambil mencari jalan penyelesaian bersama secara ilmiah, bukan secara emosional dan akhirnya beliau dimalukan dihadapan lebih 2000 peserta lain.

Kedua, sebagai seorang pendidik yang sinonim dengan latar belakang budaya pelajar yang berbeza, ana tidak terkejut dengan nada kelantangan dan kepetahan suara pelbagai pelajar. Setiap pelajar memiliki cara percakapan, intonasi suara, loghat dan nada pertuturan berbeza. Sebagai contoh, seorang pelajar yang biasa berhujah atau berpidato, berbeza percakapannya dengan pelajar yang tidak biasa tampil kehadapan, dan seorang yang berasal dari Kedah, dialeknya tidak sama dengan yang berasal dari Sarawak. Begitu juga dengan nada suara Saudari Bawani, sesetengah pihak mungkin menilainya kasar, bahkan, ana sendiri juga merasakan begitu, tetapi sesetengah yang lain, berpendapat ianya biasa-biasa sahaja.


3. Respon Puan Sharifah



Dari sudut psikologinya, seorang yang berilmu perlu menegur seseorang dengan penuh hikmah, dan berilmu. Mungkin juga, reaksi Puan Sharifah itu adalah reaksi 'automatik' setelah dihujani provokasi atau pendapat yang bertentangan dengan beliau, ditambah dengan lantangnya suara Bawani ketika itu. Namun, adakah beliau berhak menghina Bawani? Sekali lagi ana mempersoalkan kredibiliti dan autoriti beliau sebagai seorang panelis. Bawani sepatutnya dibenarkan menghabiskan percakapannya. Puan Sharifah tidak sepatutnya menarik pembesar suara untuk menghentikan Bawani bercakap, dan apa rasionalnya mengulang-ulang perkataan "Listen, listen, listen" berkali-kali? Lebih ironi, beliau kemudiannya mengucapkan ‘Let me speak’ sehingga 7 kali.

Adalah lebih baik kalau Puan Sharifah berhujah dengan bijaksana, dengan pengajaran yang baik, berdebat dengan cara yang terbaik. Ini bukan soal maruah Bawani sahaja, tetapi juga maruah beliau. Ana melihat kesan yang begitu mendalam mengaitkan maruah beliau, di mana perkataan 'listen' disebut berulang-ulang oleh ramai pihak, seolah-olah dijadikan bahan mainan. Bukankah itu memalukan beliau sebagai orang yang mempunyai pengetahuan? Dari sudut agama pula, Puan Sharifah yang beragama Islam sepatutnya memberikan contoh yang baik, lebih-lebih lagi ketika berhujah dengan orang bukan Islam. Malangnya, hujah balas Puan Sharifah menampakkan penghujahan yang kurang matang, dan memalukan apabila beliau yang merupakan Presiden Suara Wanita 1Malaysia (SW1M) membalas Saudari Bawani yang  bercerita mengenai masa depan negara, dengan hujah-hujah seperti:


1.When I speak, you listen’, ‘jangan samakan negara lain dengan Malaysia’
2.‘apa yang kamu buat di Malaysia, go to Cuba, go to Argentina, go to Libya’
3.‘animals have problem’
4.‘kucing ada masalah’
5.‘and you tau tak binatang apa yang paling banyak sekali masalah?’
6.‘pernah makan shark finn?’

Sepatutnya, jika Puan Sharifah tidak bersetuju sekalipun dengan pendapat dan buah fikiran daripada saudari Bawani, berilah hujah yang lebih bernas yang setara dengan apa yang dikemukakan Saudari Bawani. Anak muda, biasalah jiwanya cepat memberontak, darah sedang panas, sentiasa berkobar-kobar dan bersemangat lebih-lebih lagi isu yang dibentangkan cukup dekat dengan kehidupan mereka. Belajarlah untuk mendengar. Bukannya cerita mengenai binatang dan kemudian cuba untuk mempermainkan kalangan mahasiswa dengan Galaxy NoteSungguhpun ada yang menganggap cerita binatang yang dibawakan Puan Sharifah itu hanyalah perumpamaan, tetapi ia tetap tidak sama 'level' dengan hujah Bawani yang bercakap mengenai isu-isu semasa dari sudut pandangan beliau.

Andainya perkara seperti ini berlarutan, ana khuatir, sikap hormat-menghormati antara masyarakat muda dengan yang tua, akan semakin dipandang enteng, budaya ilmu di pandang sepi dan akhirnya, jadilah masyarakat kita sebagai masyarakat tidak berilmu dan rendah pula akhlaknya. Nauzubillah..















































Friday, October 26, 2012

BICARA SEORANG KHAULAH



Usah kau tertanya 
mengapa aku tidak selalu mengharap bantuanmu
Bukan kerana tidak menghargai
Tetapi kerana aku biasa laluinya sendiri
Aku sudah lama berjuang sendiri
Mengubat luka-luka sendiri..
Menyapu titis airmata sendiri..


Tidak kuragui ikhlasmu sahabat,
Tetapi berilah aku sedikit waktu,
Untuk aku belajar menyandar tenat di bahumu,
Kerana selama ini 
Jatuhku tiada yang menghulurkan tangan,
Menyebabkan aku tiada pilihan,
Melainkan bangkit tanpa pertolongan...
Sendirian membalut parut-parut perjuangan...

Akulah Khaulah binti Azwar.. 
Aku melihat abangku Dhirar tertangkap..
Lalu aku datang, 
untuk membebaskan dia..
Yang berperang kerana Allah..

Dengan kudaku,
Aku merempuh musuh-musuhku sendiri..
Aku menghunus senjataku di medan peperangan
Mereka melihat aku tangkas dan kuat..
Padahal aku juga punya hati lembut sepertimu..
Kerana itu fitrah diriku..
Lahir kedunia sebagai seorang muslimat...

Daripada penjara tawanan perang,
Bangkitku hanya bersenjata tali-tali khemah..
Kerana diri ini tidak rela mejadi gadis pemicit bangsa Rom..
Jauh sekali tempat memuaskan nafsu binatang...

Usah kau hairan,
Andai terkadang tingkahku sedikit kasar..
Kemahuanku keras merempuh badai..
Fikirku selalu tidak kau jangka...
Langkahku sering ingin berdikari..
Inilah kesan parut-parut pertempuran..
Yang kulalui dalam lipatan hidupku... 

Namun, sahabat...
Andai langkahku sedikit longlai..
Andai aku lesu tidak bermaya..
Datanglah padaku kerana disitu aku perlukan dirimu..
Kerana diamku, menangis sendiri...



Monday, September 17, 2012

PELAJAR ITU..


Ana: Boleh baca fatihah?
Pelajar: Boleh....

Pelajar itu pun membaca surah al-fatihah.. walaupun dengan sedikit tersekat,, tapi tajwidnya boleh dipuji...Dia meneruskan bacaan surah al-a'la yang dihafalnya usai membaca al-fatihah.. MasyaAllah... lancar!

Ana: duduk kat sini, kawan-kawan ade tak 'cakap2' pasal perbezaan agama? 
Pelajar: Ada
Ana: Adik jawab apa?
Pelajar: Tak layan, buat tak tahu je. Nanti lama2 diorang diamlah..

Kelas pagi itu, hanya kami berlima, termasuk dua guru pelatih seperti saya dan seorang guru bahasa melayu sekolah tersebut. Pagi itu walaupun hujan, adik ini tetap hadir untuk mengikuti kelas intensif Pendidikan Islam di salah sebuah SJKT yang terletak di selangor..

Ana: Adik lepas ni nak sambung sekolah mana?
Pelajar: Nak ke sekolah tahfiz, tahun depan mintak ayah tukar...

Dalam hati ana berdoa,,

Ya Allah, Engkau perkenankanlah hasrat adik kecil yang bercita-cita besar ini... semoga dia termasuk dalam golongan para syuhada' yang membela agamaMu.. lindungi dan kuatkan imannya Ya Allah...Ya Allah... Ya Allah...

P/S: Pagi yang bermakna,, bertemu adik Amirul Asyraf,, rasa sayu,, sedih,, berbaur terharu dan gembira... terasa kerdil sungguh diri jika dibandingkan dengan ketabahan.. kekuatan, semangat dan keazamannya....

Adik Amirul Asyraf: dalam usia 11 tahun dia sudah berjuang menghadapi liku-liku seorang ghuraba' di tengah2 kekafiran..... mampukah kita yang mengaku pendai'e/pejuang islam menjadi setabah dia...??

Marilah sama-sama kita doakan kesejahteraan buatnya agar Adik Amirul Asyraf menjadi seorang pejuang Islam yang hebat suatu masa nanti.. Ameen...

Gambar Hiasan

ANDAI KITA SEBATANG PENYAPU




"Andai kita umpama penyapu yang berfungsi untuk menyapu jalan ini, sapulah bersama batu-batu kerikil, daun-daun kering, debu-debu, bahkan duri-duri yang yang memenuhi perjalanan sukar lagi mendaki ini... biar ia bersih-sebersihnya... dan memberi manfaat kepada petualang-petualang yang musafir tanpa tahu hala tuju...".

PENSEL

Melihat Neneknya sedang asyik menulis Adi bertanya, "Nenek sedang tulis apa?"

Mendengar pertanyaan cucunya, si Nenek berhenti menulis lalu berkata, "Adi cucuku, sebenarnya nenek sedang menulis tentang Adi. Namun ada yang lebih penting dari isi tulisan Nenek ini, iaitu pensel yang sedang Nenek pakai. Nenek berharap Adi dapat menjadi seperti pensel ini ketika besar nanti."




"Apa maksud Nenek Adi mesti menjadi seperti pensel? Lagipun pensel itu biasa saja, sama seperti pensel lain juga," jawab Adi dengan bingung.

Nenek tersenyum bijak dan menjawab, "Itu semua bergantung bagaimana Adi melihat pensel ini. Adi tahu tak, bahawa sebenarnya pensel ini mempunyai 5 kualiti yang boleh membuatmu selalu tenang dalam menjalani hidup."

"boleh Nenek jelaskan lagi?" pinta Adi

"boleh, cucuku," jawab Nenek dengan penuh kasih

"Kualiti pertama, pensel dapat mengingatkanmu bahawa engkau boleh melakukan hal yang hebat dalam hidup ini. Seperti sebatang pensel ketika menulis, engkau jangan pernah lupa bahawa ada tangan yang selalu membimbing langkahmu dalam hidup ini. Tangan itulah Allah, Dia akan selalu membimbing kita menurut kehendakNya".

"Kualiti kedua, dalam proses menulis, kita kadang beberapa kali harus berhenti dan menggunakan rautan untuk menajamkan kembali pensel yang kita pakai. Rautan itu pasti akan membuat pensel menderita. Tapi setelah proses meraut selesai, pensel itu akan mendapatkan ketajamannya kembali. Begitu juga denganmu, dalam hidup ini engkau harus berani menerima penderitaan dan kesusahan, kerana itulah yang membuatmu menjadi orang yang lebih baik".

"Kualiti ketiga, pensel selalu memberikan kita kesempatan untuk menggunakan pemadam, untuk memperbaiki kata-kata yang salah. Oleh kerana itu memperbaiki kesalahan kita dalam hidup ini, bukanlah perkara yang hina. Itulah yang membantu kita untuk tetap berada pada jalan yang benar".

"Kualiti keempat, bahagian yang paling penting dari sebatang pensel bukanlah bahagian luarnya, melainkan karbon yang ada di dalam sebuah pensel. Oleh sebab itu, selalulah hati-hati dan menyedari semua perkara di dalam dirimu".

"Kualiti kelima, adalah sebatang pensel selalu meninggalkan tanda/goresan. Seperti juga dirimu, engkau harus sedar kalau apapun yang engkau lakukan dalam hidup ini akan meninggalkan kesan. Oleh kerana itu selalulah hati-hati dan sedar terhadap semua tindakan".

"Jadi Adi, sudah faham apa yang Nenek sampaikan?"

"Faham Nenek." 

Begitu banyak hal dalam kehidupan kita yang ternyata mengandungi analogi kehidupan dan menyimpan nilai-nilai yang berguna bagi kita.